Apa Itu Penyakit Tuberkulosis? Ini Yang Perlu Diketahui oleh - klinik24.site

Halo sahabat selamat datang di website klinik24.site, pada kesempatan hari ini kita akan membahas seputar Apa Itu Penyakit Tuberkulosis? Ini Yang Perlu Diketahui oleh - klinik24.site, kami sudah mempersiapkan artikel tersebut dengan informatif dan akurat, silahkan membaca

Apa Itu Penyakit Tuberkulosis? Ini Yang Perlu Diketahui | Ciputra Healthcare

Tuberkulosis adalah infeksi bakteri yang penyebarannya melalui udara. Ketika seseorang mendapatkan bakteri ini, ia dapat merasakan nyeri dada, batuk parah, dan berbagai gejala lainnya. Bakteri tuberkulosis (TB) sebagian besar tumbuh di paru-paru, tetapi mereka dapat menginfeksi bagian tubuh lainnya. Pada artikel ini, kita akan melihat gejala, penyebab, dan pengobatan TB paru. Kita juga akan menjelaskan ekspektasi kesembuhan dan kapan Anda harus pergi ke dokter.

Gejala Penyakit Tuberkulosis
Gejala TB dapat berkembang secara lambat dan dapat bervariasi.
Gejala utama TB paru meliputi:

  • Batuk parah yang berlangsung selama minimal 3 minggu
  • Sakit dada
  • Batuk darah atau dahak dari paru-paru
  • Sesak napas

Gejala TB yang lebih umum dapat meliputi:

  • Penurunan berat badan
  • Kehilangan nafsu makan
  • Mual dan muntah
  • Energi rendah atau kelelahan
  • Demam dan kedinginan
  • Keringat malam

Baca juga: Sakit Tenggorokan/ Radang? Penyebab dan Cara Mengobati

Penyebab Penyakit Tuberkulosis

TB adalah infeksi yang disebabkan oleh jenis bakteri yang disebut Mycobacterium tuberculosis (M. tuberculosis). Sekitar sepertiga dari populasi dunia terinfeksi bakteri jenis ini. Namun, hanya sekitar 10-20 persen orang dengan infeksi ini menjadi “TB aktif.” Seseorang yang membawa bakteri tetapi tidak mengembangkan gejala memiliki “TB laten.” Ini tidak menular, tetapi pada akhirnya dapat berkembang menjadi TB aktif, terutama jika sistem kekebalan seseorang menjadi lemah dari kondisi seperti HIV.

TB dapat menjadi aktif ketika sistem kekebalan tidak dapat mencegah bakteri berkembang biak. Namun, banyak orang dengan TB laten tidak pernah mengembangkan penyakit aktif. Seorang dokter dapat menggunakan tes kulit atau darah untuk memeriksa keberadaan M. tuberculosis. Orang dengan TB paru aktif menghembuskan bakteri dalam cipratan air kecil ketika mereka batuk, bersin, atau berbicara. Cipratan air ini bergerak di udara dan seseorang bisa menghirupnya. Namun, seorang individu umumnya perlu dalam kontak dekat yang lama dengan seseorang yang memiliki TB aktif untuk tertular infeksi. Infeksi TB di bagian tubuh selain paru biasanya tidak menular.

Perawatan Penyakit Tuberkulosis
Pengobatan tergantung pada apakah seseorang memiliki TB aktif atau laten. Untuk orang dengan TB laten, dokter akan merekomendasikan terapi pencegahan, yang biasanya melibatkan penggunaan antibiotik yang disebut isoniazid setiap hari selama 6-9 bulan. Orang dengan TB aktif biasanya perlu mengambil kombinasi antibiotik selama 6-12 bulan. Pilihan pengobatan lini pertama termasuk isoniazid, rifampin, etambutol, dan pirazinamid. Sementara beberapa orang dengan TB aktif memerlukan kunjungan singkat di rumah sakit, banyak yang dapat menerima perawatan di rumah. Kebanyakan orang mulai merasa lebih baik dan tidak lagi dapat menularkan infeksi setelah beberapa minggu perawatan.

Namun, penting untuk menyelesaikan seluruh rangkaian pengobatan tepat seperti yang diarahkan oleh dokter untuk menjaga agar penyakit tidak kambuh dan untuk mencegah bakteri menjadi kebal terhadap obat-obatan. TB yang resistan terhadap obat jauh lebih sulit untuk diobati dan bisa sangat berbahaya jika seseorang menularkannya kepada orang lain.

Kapan harus ke dokter?
TB dapat disembuhkan, tetapi dapat mengancam jiwa jika seseorang tidak menerima pengobatan yang tepat. Juga, TB laten dapat berkembang menjadi TB aktif jika seseorang tidak menerima pengobatan pencegahan. Dokter dapat menentukan apakah seseorang terinfeksi bakteri TB menggunakan tes kulit atau darah. Tes kulit melibatkan penyedia layanan kesehatan menyuntikkan sejumlah kecil cairan yang disebut tuberculin ke lengan bawah orang tersebut. Tes ini positif jika kulit mengalami benjolan atau bengkak dalam 48-72 jam setelah injeksi.

Baca juga: WASPADA VIRUS CORONA (2019-nCoV)

Tes darah melibatkan pengambilan sampel darah kecil dan menganalisanya untuk tanggapan sistem kekebalan terhadap bakteri TB. Jika seseorang tes positif untuk bakteri, dokter juga dapat melakukan rontgen dada atau tes dahak untuk menentukan apakah infeksi telah berkembang menjadi penyakit aktif. Siapa pun dengan gejala TB harus mengunjungi dokter untuk pengujian. Juga, siapa pun yang percaya bahwa mereka mungkin berhubungan dekat dengan orang yang memiliki TB aktif harus mencari nasihat medis.

Ringkasan Artikel Penyakit Tuberkulosis
TB paru adalah infeksi bakteri pada paru-paru yang dapat menyebabkan berbagai gejala, termasuk nyeri dada, sesak napas, dan batuk parah. TB paru dapat mengancam jiwa jika seseorang tidak menerima pengobatan. Orang dengan TB aktif dapat menyebarkan bakteri melalui udara. Namun, seseorang biasanya harus dalam kontak dekat yang lama untuk menjadi terinfeksi. Sebagian besar orang yang terinfeksi bakteri TB tidak merasa sakit atau mengalami gejala apa pun. Dokter menggambarkan ini sebagai TB laten. TB laten tidak menular tetapi pada akhirnya dapat berkembang menjadi TB aktif.

Dokter mengobati TB laten atau aktif dengan antibiotik jangka panjang. Orang dengan TB aktif biasanya mulai merasa lebih baik setelah beberapa minggu perawatan. Sahabat healthcare, dengan adanya penjelasan artikel mengenai: “Apa Itu Penyakit Tuberkulosis?” diharapkan semua masyarakat mengerti dan memahami mulai dari bagaimana gejalanya, hingga pengobatannya.

Artikel ini telah direview oleh dr. Edwin Halim
Source: https://www.medicalnewstoday.com/articles/325526#summary

Itulah tadi informasi dari daftar judi slot mengenai Apa Itu Penyakit Tuberkulosis? Ini Yang Perlu Diketahui oleh - klinik24.site dan sekianlah artikel dari kami klinik24.site, sampai jumpa di postingan berikutnya. selamat membaca.

Post a Comment

0 Comments